Undiksha Dukung Indonesia Mencapai SDGs

BULELENG – Universitas Pendidikan Ganesha (Undiksha) menyelenggarakan Seminar Nasional Pengabdian kepada Masyarakat (Senadimas) ke-7, Kamis (29/9/2022). Seminar yang berlangsung daring ini untuk mewadahi publikasi hasil-hasil pengabdian kepada masyarakat yang telah dilaksanakan oleh para pengabdi dengan mengedepankan sisi inovasi dalam meningkatkan kualitas hidup masyarakat dan daya saing bangsa.

Ketua Panitia, Putu Indah Rahmawati, Ph.D., menyampaikan, Senadimas tahun kali ini mengusung tema “Mendukung Indonesia Mencapai SDGs Melalui Pengabdian kepada Masyarakat”. Seminar ini diikuti oleh 301 peserta yang telah melalui tahap seleksi ketat dan dinyatakan lolos untuk diseminarkan.

Seminar kali ini menghadirkan tiga pembicara utama, yaitu Prof. Dr. Okid Parama Astirin, M.S. dari Universitas Sebelas Maret, dan Dr. rer.nat. I Wayan Karyasa, S.Pd., M.Sc., dari Undiksha dan sudah berpengalaman sebagai pembicara dan Pemonev Nasional DRPM Kemenristekdikti dan Dr. Ni Made Ary Widiastini, S.St.Par., M.Par. sebagai dosen pengabdi terbaik dari Undiksha.

“Kami berharap seminar ini dapat memotivasi para akademisi untuk melaksanakan pengabdian masyarakat,” kata Indah Rahmawati.

Rektor Undiksha, Prof. Dr. I Nyoman Jampel, M.Pd., memberikan apresiasi kepada Lembaga Penelitian dan Pengabdian Masyarakat yang telah menyelenggarakan seminar ini. Dikatakan,
pengabdian kepada masyarakat merupakan salah satu hilirisasi produk-produk penelitian. Oleh karena itu, desiminasi produk-produk penelitian ke masyarakat harus terus dilakukan, sehingga universitas tidak dikatakan sebagai menara gading.

“Perguruan Tinggi, khususnya Undiksha harus selalu hadir di tengah-tengah masyarakat dengan memberikan solusi-solusi terhadap permasalahan yang muncul di masyarakat. Undiksha selalu berusaha untuk memberikan manfaat bagi masyarakat. Salah satu kegiatan yang kita lakukan adalah melalui pelaksanaan pengabdian kepada Masyarakat,” tegasnya.

Ia mengatakan, tema yang diusung pada seminar ini merupakan sebuah trigger bagi para akademisi atau pengabdi untuk ikut berkontribusi dalam rangka mewujudkan Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (Sustainable Development Goals). “Hal ini dapat kita mulai dari individu kita masing-masing maupun berkolaborasi,” ujarnya.

Sebagai institusi akademik, Undiksha, kata Jampel, turut terlibat dalam upaya mewujudkan pembangunan berkelanjutan melalui Tri Dharma Perguruan Tinggi, yaitu pendidikan dan pengajaran, penelitian, dan pengabdian kepada masyarakat.

“Undiksha sebagai institusi akademik terus berbenah. Hal ini ditunjukkan dari peningkatan kualitas sumber daya manusia, kualitas proses belajar mengajar, jumlah publikasi, jumlah produk yang terdaftar Kekayaan Intelektual, prestasi mahasiswa baik nasional maupun internasional, peningkatan kualitas lulusan, serta indikator lainnya,” jelasnya.

Ditambahkan, dalam rangka mewujudkan Sustainable Development Goals, sinergisitas antara perguruan tinggi, pemerintah, industri, dan masyarakat sangat dibutuhkan. “Ini penting dilakukan dalam rangka percepatan pembangunan,” imbuhnya. (ms)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *